Manajemen Kerentanan Berbasis Risiko Sangat Penting Untuk Skalabilitas

Berikut Manajemen Kerentanan Berbasis Risiko Sangat Penting Untuk Skalabilitas
Yang terbaru kami bagikan untuk anda. Dapatkan informasi terbaru hanya di @iwanrj.com.

Aktor ancaman datang ke organisasi dengan setiap senjata di gudang mereka, yang berarti lingkungan ancaman yang semakin kompleks. Dengan jumlah kerentanan yang meningkat pesat, perusahaan terjebak untuk mencoba menambal kerentanan dengan sumber daya yang terbatas – meninggalkan banyak kerentanan yang belum diperbaiki, dan membuka diri terhadap serangan dan pelanggaran data di tempat dan di cloud.

Manajemen Kerentanan

Menambal kerentanan ini berdasarkan profil risiko mereka sangat penting jika organisasi ingin memanfaatkan sumber daya penambalan yang terbatas – di samping implementasi cerdas alat keamanan data cloud, dan juga alat tambahan seperti firewall aplikasi web dan perlindungan diri aplikasi runtime.

Hitungan Kerentanan Tidak Terkendali

Kerentanan cybersecurity ada dalam berbagai bentuk di setiap perangkat dan layanan yang digunakan organisasi dan termasuk bug perangkat lunak, kesalahan konfigurasi, kata sandi yang lemah, dan sistem yang ketinggalan zaman. Jumlah kerentanan ini tumbuh secara eksponensial selama bertahun-tahun berkat meningkatnya kompleksitas teknologi dan platform digital, tetapi juga karena semakin banyaknya aktor ancaman.

Sebagian besar aplikasi mengandung kerentanan yang dapat dieksploitasi yang berarti bahwa masing-masing aplikasi ini juga bertindak sebagai titik masuk potensial bagi penjahat dunia maya. Tentu saja, mungkin untuk mengamankan aplikasi dengan benar. Tetapi mengingat banyaknya kerentanan dan seberapa cepat kerentanan ini muncul, hampir tidak mungkin mengamankan setiap aplikasi atau layanan yang diandalkan oleh perusahaan dengan benar.

Perusahaan berjuang untuk mengikuti arus tambalan yang konstan, yang mengakibatkan kerentanan kritis dan membiarkan pintu terbuka bagi peretas. Satu-satunya cara untuk mengatasinya adalah memprioritaskan kerentanan sedapat mungkin.

Mengambil Pendekatan Berbasis Risiko

Sebuah program manajemen kerentanan berbasis risiko menyediakan pendekatan pencegahan yang kuat yang memungkinkan deteksi cepat kerentanan, dan pemeringkatan sistematis kerentanan berdasarkan potensi ancaman terhadap bisnis?. Ini mencakup beberapa langkah utama:

  • Mengidentifikasi aset: Memetakan perangkat keras, perangkat lunak, data, dan personel organisasi karena organisasi tidak dapat melindungi apa yang tidak mereka ketahui.
    Tugas beresiko: Setelah semua aset diidentifikasi, organisasi perlu menilai risiko yang terkait dengan setiap aset, termasuk ancaman dan kerentanan yang dapat berdampak pada aset. Kerentanan dikategorikan sebagai risiko tinggi atau risiko rendah berdasarkan kemampuan eksploitasi dan potensi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh eksploitasi.
  • Prioritaskan kerentanan: Penilaian risiko berfungsi sebagai panduan untuk memprioritaskan tugas perbaikan berdasarkan potensi dampaknya terhadap aset dan operasi organisasi jika serangan berhasil.
  • Remediasi dan pantau: Remediasi dapat mencakup tambalan, perubahan konfigurasi, atau tindakan keamanan lainnya yang kemudian harus terus dipantau dan ditinjau ulang untuk memastikannya tetap efektif terhadap ancaman baru.

Pendekatan berbasis risiko ini memastikan bahwa sumber daya keamanan siber yang terbatas dapat diskalakan di semua area utama dari kawasan teknologi organisasi, terus memulihkan kerentanan kritis seiring bertambahnya daftar kerentanan dari waktu ke waktu.

Tingkatkan Manajemen Berbasis Risiko dengan Perangkat

Memahami risiko adalah bagian penting dari pendekatan berbasis risiko, dan itu menuntut pandangan menyeluruh tentang risiko keamanan dunia maya – dan lingkungan ancaman. Misalnya, umpan intelijen ancaman memainkan peran penting dalam manajemen kerentanan otomatis.

Umpan ini memberikan informasi terbaru tentang ancaman dan serangan dunia maya terbaru, termasuk kerentanan, malware, phishing, dan aktivitas berbahaya lainnya. Umpan ini mendukung pendekatan yang lebih proaktif dan secara signifikan mengurangi risiko serangan yang berhasil dan pelanggaran data??.

Selain itu, otomatisasi merupakan elemen penting dalam mengelola proses penilaian risiko – dan dalam memulihkan kerentanan. Ini dapat digunakan untuk mendeteksi dan memprioritaskan ancaman, menyiagakan spesialis, dan menyimpan jejak audit, sehingga meminimalkan waktu dan upaya yang dihabiskan dan segera mengurangi kemungkinan eksploitasi.

Manajemen tambalan otomatis juga dapat menjadi pengubah permainan: banyak aplikasi, layanan, dan perangkat dapat ditambal secara otomatis yang membantu menutup kesenjangan penambalan dalam menghadapi sumber daya staf yang terbatas. Ini mengurangi risiko eksploitasi oleh penyerang dan membebaskan staf TI untuk fokus pada aktivitas penting lainnya.

Tingkatkan Manajemen Kerentanan dengan Alat Keamanan Siber Tambahan

Keamanan dunia maya yang efektif bergantung pada berbagai alat yang semuanya bekerja bersama. Ya, idealnya sebuah organisasi akan menambal semua kerentanan secara konsisten, tetapi itu tidak praktis. Dengan memanfaatkan berbagai alat lain seperti WAF, WAAP, dan RASP, sebuah organisasi dapat memastikan bahwa dibutuhkan pendekatan keamanan siber berbasis luas.

Masing-masing alat ini bekerja dengan cara yang berbeda untuk melindungi aplikasi, khususnya aplikasi dan layanan dengan kerentanan yang belum ditambal:

  • WAF (Firewall Aplikasi Web): Dirancang untuk aplikasi HTTP, memfilter, memantau, dan memblokir lalu lintas HTTP ke dan dari aplikasi web. Pemblokiran berbasis aturan dan dapat menghentikan serangan umum seperti skrip lintas situs (XSS), injeksi SQL, dan penyertaan file. WAF melakukan keajaibannya dengan mencegat dan memeriksa lalu lintas sebelum mencapai aplikasi, memblokir semua permintaan jahat.
  • WAAP (Aplikasi Web dan Perlindungan API): WAAP selangkah lebih maju dari WAF dengan menambahkan tindakan perlindungan seperti perlindungan DDoS, manajemen bot, keamanan API, dan banyak lagi. Ini memberikan pertahanan berlapis untuk melindungi dari berbagai jenis ancaman. Jika kerentanan yang diketahui belum ditambal, WAAP dapat secara signifikan mengurangi risiko serangan yang berhasil.
  • RASP (Perlindungan Diri Aplikasi Runtime): Tidak seperti WAF dan WAAP, RASP terintegrasi dalam aplikasi itu sendiri dan mendeteksi serta mencegah serangan secara real-time dengan memeriksa permintaan dan tanggapan untuk mengidentifikasi dan memblokir perilaku jahat. Seperti WAAP, RASP sering kali dapat mengidentifikasi dan memblokir eksploitasi zero-day (kerentanan yang tidak diketahui oleh penyedia perangkat lunak) – yang berarti RASP dapat melindungi dari kerentanan yang tidak dapat dikurangi.

Menambal kerentanan yang tepat pada waktu yang tepat dapat memberikan tingkat keberhasilan yang besar – tetapi penambalan kerentanan tidak akan pernah kedap udara, jadi masuk akal jika organisasi juga harus menggunakan alat seperti WAAP atau RASP untuk memastikan bahwa penyerang yang lebih termotivasi masih dapat bertahan. berhenti.

Ingatlah bahwa penambalan dan rangkaian alat hanyalah salah satu bagian dari postur keamanan yang kuat. Praktik pengkodean yang aman, penilaian keamanan berkelanjutan, dan keamanan siber semuanya penting dalam perang melawan pelaku ancaman.

]